Peneliti China prediksi puncak pandemi global setelah dua pekan

id kasus impor COVID di China,puncak pandemi global,pandemi global alami puncak

Para penumpang pesawat Xiamen Airlines setibanya di Bandar Udara Internasional Changle, Fuzhou, China, dari Jakarta pada Kamis (22/10/2020) malam langsung diboyong ke hotel untuk melakukan karantina selama 14 hari setelah menjalani serangkaian pemeriksaan kesehatan, tes usap, dan dokumen keimigrasian. ANTARA/M. Irfan Ilmie

Jakarta (ANTARA) - Peneliti di China memperkirakan kasus pandemi COVID-19 secara global akan mengalami puncaknya setelah dua pekan mendatang seiring dengan tren yang terjadi di Eropa.

Pandemi di Eropa menjadi indikator utama peningkatan kasus global, demikian Liang Manchun dari Lembaga Penelitian Keamanan Publik di Tsinghua University, Beijing, Sabtu.

Menurut dia, beberapa negara di Eropa gagal mengintensifkan upaya pencegahan dan pengendalian seperti di China sehingga beberapa negara mengalami peningkatan kasus.

Menghadapi kemunculan kembali kasus itu lebih sulit karena proporsi kasus positif COVID-19 di Eropa lebih tinggi dan kemungkinan virus bertahan hidup terus bertambah, jelas dia.

"Perlindungan personal dan pembatasan secara nasional dalam menghadapi pandemi sangatlah penting," ujarnya dikutip media setempat.

Data Johns Hopkins University, Jumat (23/10), menunjukkan bahwa jumlah kasus positif di dunia mencapai 42.147.237. Dari jumlah tersebut angka kematiannya mencapai 1.143.467 kasus.

Liang memprediksi kasus positif di Amerika Serika setelah sepekan ke depan akan mengalami puncak dengan jumlah 90.000 kasus per hari melampaui puncak yang terjadi pada bulan Juni.

Wakil Direktur Jurusan Biologi Patogen pada Wuhan University, Yang Zhanqiu, mengingatkan China perlu meningkatkan kewaspadaan terkait kasus impor karena puncak pandemi global tidak terelakkan.

Dia menjelaskan bahwa pola penyebaran virus di negara lain berbeda dengan di China karena gennya juga bervariasi.

"Kalau kasus impor tidak dicegah dan dikendalikan, maka akan menjadi penyebab munculnya gelombang kedua di China," ujarnya.

Meskipun demikian, dia mengingatkan masyarakat tidak perlu panik karena langkah-langkah anti-epidemi di China relatif berjalan dengan baik.

Baca juga: 22 kasus baru corona muncul di China, termasuk 14 kasus impor

Baca juga: Dubes ingatkan WNI di China waspadai kasus COVID-19 impor

Pewarta : M. Irfan Ilmie
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar