Peringati PD II, Shinzo Abe bersumpah tak akan mengulang perang

id perang dunia II,peringatan 75 tahun perang dunia II,perdana menteri jepang shinzo abe,korea selatan,china

Sejumlah pria dengan memakai seragam militer kekaisaran Jepang mengunjungi Kuil Yasukuni saat peringatan 75 tahun Jepang menyerah pada Perang Dunia II, di Tokyo, Jepang, Sabtu (15/8/2020) di tengah kekhawatiran atas pandemi virus corona (COVID-19). REUT,ERS/Issei Kato/HP/djo

Tokyo/Seoul (ANTARA) - Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe, Sabtu, pada peringatan 75 tahun momen Jepang menyerah kepada Sekutu dalam Perang Dunia II,   mengirimkan persembahan ke Kuil Yasukuni di Tokyo bagi arwah korban dan bersumpah tidak akan mengulangi peperangan.

"Tidak akan pernah mengulangi tragedi perang. Kami akan tetap berkomitmen pada sumpah tegas ini," kata Abe, yang mengenakan masker dalam upacara resmi mengenang para korban tewas dalam Perang Dunia II, di tengah pandemi COVID-19.

Sedikitnya empat menteri kabinet Jepang melakukan ritual penghormatan secara langsung di Kuil Yasukuni, tempat untuk mengenang 14 pemimpin perang Jepang, yang didakwa sebagai penjahat perang oleh pengadilan Sekutu, dan para korban tewas.

Kuil tersebut dianggap oleh China dan Korea Selatan sebagai simbol agresi militer Jepang pada masa lampau. Abe sendiri tidak melakukan kunjungan secara langsung ke kuil itu sejak Desember 2013 karena adanya sentimen tersebut.

Shuichi Takatori, anggota Partai Liberal Demokratik --partai tempat Abe berasal, mengatakan kepada wartawan bahwa ia menyampaikan persembahan untuk mewakili Abe sebagai pemimpin partai, mengirim pesan bahwa Abe menghaturkan penghormatannya.

Baca juga: Kaisar Naruhito ungkapkan "penyesalan mendalam" atas masa lalu Jepang

Korea Selatan memperingati tanggal yang sama, 15 Agustus, sebagai Hari Pembebasan Nasional, yakni ketika penjajahan oleh Jepang sejak 1910 berakhir pada 1945 usai pembebasan Semenanjung Korea oleh pihak Sekutu.

Presiden Korea Selatan Moon Jae-in dalam pidatonya menyebut bahwa pemerintahannya selalu siap untuk mendiskusikan perselisihan sejarah masa lalu bersama Pemerintah Jepang.

Hubungan antara Jepang dan Korea Selatan masih terganjal oleh perselisihan mengenai kompensasi bagi buruh paksa Korea yang bekerja di pabrik dan pertambangan ketika masa penjajahan Jepang.

Baca juga: Korsel desak Jepang minta maaf ke budak seksual

"Kami sudah mulai berdiskusi dengan Pemerintah Jepang menyangkut sebuah solusi bersahabat yang dapat disetujui oleh para korban. Pintu untuk bernegosiasi selalu terbuka lebar," kata Moon di Seoul.

Ketegangan hubungan kedua negara juga terkait dengan persoalan perempuan-perempuan Korea yang dipaksa bekerja sebagai penghibur di rumah prostitusi bagi pasukan militer Jepang.

Sementara bagi China, invasi dan pendudukan oleh pasukan militer kerajaan Jepang mulai 1931 hingga 1945 masih menyisakan kenangan pahit.

"Kita harus belajar dari sejarah, menjadikan sejarah sebagai peringatan bagi masa depan, dan menunjukkan bahwa kita telah siap untuk berjuang dalam perang," demikian komentar salah satu pejabat dalam surat kabar militer China, Tentara Pembebasan Rakyat.

Sumber: Reuters

Baca juga: Patung PM Abe membungkuk ke wanita penghibur picu kemarahan Jepang

 

Brimob Polda Aceh amankan bom sisa Perang Dunia II


Pewarta : Suwanti
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar