19 Kasus baru corona terdeteksi di China, termasuk 11 kasus impor

id 19 Kasus baru corona,China,11 kasus impor

Seorang warga yang memakai masker terlihat melewati Starbucks pada pagi hari yang sibuk di kawasan Financial Street, dit engah wabah penyakit virus corona (COVID-19), di Beijing, China, Kamis (16/7/2020). (REUTERS/Tingshu Wang/nz/djo)

Shanghai (ANTARA) - Sebanyak 19 kasus baru virus corona terdeteksi di China daratan pada Rabu (12/8), turun dari 25 kasus sehari sebelumnya, demikian otoritas kesehatan negara, Kamis (13/8).

Komisi Kesehatan Nasional menyebutkan dalam buletin harian mereka bahwa 11 kasus baru di antaranya merupakan kasus impor, yang juga mengalami penurunan dari 16 kasus kemarin.

Pihaknya juga mengonfirmasi 20 pasien tanpa gejala COVID-19 pada Rabu, jumlah yang sama dengan hari sebelumnya.

Hingga kini China melaporkan total 84.756 kasus COVID-19 dengan 4.634 kematian.

Baca juga: 23 kasus baru corona terdeteksi di China

Pandemi yang asal mulanya dari pasar ikan di Wuhan, China tengah, itu telah melumpuhkan perekonomian di seluruh dunia.

 Sektor pariwisata, dengan dukungan sektor perhubungan baik darat, laut dan udara, termasuk yang paling parah terdampak oleh wabah yang hingga kini belum ditemukan vaksinnya, yang diakui oleh Organisasi Kesehatan Sedunia (WHO).

Otoritas penerbangan China membuka beberapa rute penerbangan internasional dengan tujuan beberapa negara namun mensyaratkan bahwa maskapai yang mengangkut penumpang yang terbukti terinfeksi COVID-19 akan diberi sanksi penangguhan untuk terbang kembali.

Pekan ini tiga maskapai penerbangan yang sudah diizinkan beroperasi  terkena sanksi penangguhan untuk terbang karena ditemukan mengangkut penumpang yang positif COVID-19.

Sumber: Reuters

Baca juga: Perempuan 68 tahun di China kembali positif corona
Baca juga: Virus corona ditemukan pada makanan laut beku di China

Pewarta : Asri Mayang Sari
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar