82 pekerja tambang di Peru positif virus corona

id Tambang tembaga TrevaliMining,82 Pekerja tambang di Peru,positif virus corona

Seorang pria berdoa di dekat kerabat saat pemakaman anggota keluarga terkasih, yang meninggal dunia akibat penyakit virus corona (COVID-19), di pemakaman Nueva Esperanza di Lima, Peru, Rabu (27/5/2020). ANTARA/REUTERS/Sebastian Castaneda/nz/cfo

Lima (ANTARA) - Perusahaan tambang tembaga Trevali Mining pada Jumat (3/7) mengungkapkan bahwa 82 pekerja positif  mengidap COVID-19 di lokasi tambang Santander di Peru dan tempat operasi tambang untuk sementara dihentikan.

Perusahaan pada akhir Juni menyebutkan bahwa 19 pekerja di tambang tersebut positif selama tes rutin COVID-19, penyakit pernapasan yang disebabkan oleh virus corona jenis baru. Setelah itu, operasi penambangan dihentikan dan 298 pekerja lainnya mengikuti tes lebih lanjut.

"Total 82 pekerja terbukti positif COVID-19 melalui tes polymerase chain reaction (PCR)," kata perusahaan melalui pernyataan, Jumat.

Pihaknya menambahkan bahwa tiga pekerja saat ini mengalami gejala ringan, sementara semua pekerja lainnya saat ini tidak menunjukkan gejala.

"Pekerja yang terbukti positif akan tetap menjalani karantina mandiri sampai dua pekan ke depan," kata perusahaan.

"Jika menunjukkan gejala, pekerja yang terdampak akan dirujuk ke fasilitas medis untuk pengobatan."

Sumber: Reuters

Baca juga: Presiden Peru ancam ambil alih RS swasta selama pandemi COVID-19

Baca juga: Peru laporkan jumlah kasus COVID-19 tertinggi kedua Amerika Latin

Baca juga: Dua perempuan hamil dengan COVID-19 lahirkan bayi sehat


 

Dampak COVID-19 pada usaha tambang


Pewarta : Asri Mayang Sari
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar