WHO minta negara kawasan libatkan masyarakat hadapi wabah COVID-19

id who,searo,Poonam Khetrapal Singh,corona,covid-19,who solidarity trial

Satgas COVID-19 Kota Tegal yang terdiri atas sukarelawan, petugas Dinkes Kota Tegal, dan kepolisian setempat ketika melakukan pemantauan di salah satu tempat publik, Kota Tegal, Jawa Tengah, Sabtu (21-3-2020). (ANTARA/HO-Dewi Aryani)

Jakarta (ANTARA) - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) meminta komunitas negara di kawasan menggunakan pendekatan yang melibatkan masyarakat dalam menghadapi pandemi COVID-19, demi mencegah lebih banyak lagi orang terinfeksi dan pasien meninggal dunia.

Direktur WHO Kawasan Asia Selatan-Timur, dr. Poonam Khetrapal Singh, melalui sebuah pernyataan yang dikeluarkan di New Delhi, India, menyebut bahwa masyarakat perlu berada di pusat langkah penanganan COVID-19 agar ada pendekatan yang lebih menyeluruh.

"Tanggung jawab harus dipikul bersama. Dalam tahap ini, setiap orang harus berkontribusi untuk meminimalisasi dampak kesehatan serta sosial ekonomi akibat pandemi ini," kata Singh dalam pernyataan yang diterima di Jakarta, Jumat.

WHO Kawasan Asia Selatan-Timur (South-East Asia Region/SEARO) menaungi 11 negara anggota yang tersebar di wilayah Asia Selatan, Asia Timur, dan Asia Tenggara, yakni Bangladesh, Bhutan, Korea Selatan, India, Indonesia, Maladewa, Myanmar, Nepal, Sri Lanka, Thailand, dan Timor Leste.

Singh telah menggelar rapat jarak jauh bersama para menteri negara-negara di kawasan tersebut untuk memetakan apa saja yang menjadi kesulitan masing-masing negara dalam menanggulangi COVID-19.

Berdasarkan kajian, kebanyakan negara menyoroti kebutuhan perlengkapan medis, alat tes, alat pelindung diri bagi tenaga medis, serta keperluan meningkatkan kapasitas sistem kesehatan, khususnya untuk menangkal penularan lokal di masyarakat.

"Kekurangan semacam ini adalah masalah global, dan menjadi salah satu yang paling berdampak terhadap langkah penanganan kita. Jika kita tidak bisa melindungi pekerja medis dan tidak mampu menjalankan cukup banyak tes, kita akan berjuang dengan satu tangan terikat," kata Singh menegaskan.

Karenanya, ia menyatakan bahwa WHO akan terus bekerja dengan Jaringan Rantai Pasokan Pandemi untuk menjamin dukungan terhadap semua negara dengan risiko tinggi terjangkit ataupun yang sudah terdampak hebat COVID-19.

Di samping itu, Singh menyampaikan apresiasi terhadap India, Indonesia, dan Thailand yang telah bergabung dalam WHO Solidarity Trial, program WHO untuk menguji empat obat agar diketahui mana yang paling efektif bagi pasien terjangkit corona.

"Semakin banyak negara yang bergabung, akan semakin cepat pula kita mendapatkan hasilnya. Saya memohon semua negara agar ikut mendaftarkan diri," kata Singh.

Baca juga: BP2MI sediakan data nama-alamat terkait kepulangan PMI karena COVID-19

Baca juga: Satu WNI di Oman positif COVID-19

Pewarta : Suwanti
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar