Sekitar 450 sekolah ditutup akibat polusi udara parah di Bangkok

id bangkok,polusi udara,pm 2.5,udara tidak sehat,airvisual

Kota Bangkok, Thailand. (Pixabay/Peggy und Marco Lachmann-Anke)

Bangkok (ANTARA) - Pemerintah Kota Bangkok memerintahkan sekitar 450 sekolah menghentikan kegiatan belajar mengajar pada Rabu akibat udara di ibu kota Thailand itu terpapar polusi pada tingkat tidak sehat dan cukup membahayakan.

"Para siswa bisa sangat terpapar polusi udara karena mereka banyak melakukan kegiatan luar ruangan, bahkan ketika menunggu bus atau berjalan kaki," ujar Panpimon Jumsook, seorang pengajar di salah satu sekolah.

Menurut data pencatat kualitas udara AirVisual, paparan partikulat PM 2.5 di udara kota Bangkok mencapai 78,3 mikrogram per meter persegi, sementara angka di atas 35 mikrogram per meter persegi sudah dianggap tidak sehat.

Saking kecilnya ukuran polutan ini, PM 2.5 bisa menempel pada debu, jelaga, dan asap sehingga sangat mungkin terhirup dan mengendap di paru-paru serta memasuki aliran darah.

Masih berdasarkan data pada AirVisual, indeks kualitas udara (AQI) kota Bangkok tercatat di atas angka 150, dalam level tidak sehat.

Sebagai salah satu kota yang paling banyak dikunjungi, Bangkok tidak terlepas dari masalah asap kendaraan, debu proyek konstruksi, dan gas buang industri.

Namun, asap pembakaran sisa tanaman ladang di wilayah pedesaan sekitar juga dianggap berkontribusi terhadap tingkat polusi yang lebih tinggi, khususnya pada musim dingin dan kering.

Sumber: Reuters

Baca juga: Bangkok semprotkan air untuk atasi polusi

Baca juga: Junta Thailand mendapat tekanan untuk mengatasi krisis polusi

Baca juga: Raja Thailand minta polisi tidak tutup jalan saat pengawalan


 

Kabut asap ganggu perjalanan kereta api


Pewarta : Suwanti
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar