Hujan deras bawa harapan untuk atasi kebakaran hutan Australia

id Kebakaran Australia,pemadam kebakaran Australia

Seekor bayi kanguru korban kebakaran hutan mendapatkan perawatan di penampungan darurat satwa di Mallacoota, Victoria, Australia, Jumat (10/1/2020). Ratusan ribu hewan diperkirakan mati saat kebakaran hutan di bebrapa wilayah Australia. ANTARA FOTO/REUTERS/Tracey Nearmy/pras.

Melbourne (ANTARA) - Badai petir terus-menerus yang disertai hujan deras pada Jumat mematikan kebakaran hutan di wilayah pantai timur Australia, membuat para petugas pemadam lega, begitu juga para petani yang bertahun-tahun menghadapi kekeringan. 

Australia, yang terkenal dengan pantainya yang indah dan margasatwa langka, telah berjuang melawan kebakaran hutan sejak September.

Kebakaran di negara itu  telah menewaskan 29 orang dan jutaan hewan, juga menghancurkan lebih dari 2.500 rumah serta meratakan wilayah yang kira-kira seluas sepertiga ukuran Jerman. 

Victoria, New South Wales dan Queensland, tiga negara bagian yang paling parah terkena dampak kekeringan dan kebakaran hutan, menyambut hujan lebat pekan ini. Dinas pemadam kebakaran mengatakan curah hujan yang turun tidak akan memadamkan semua kebakaran, tetapi akan sangat membantu kebakaran tidak semakin meluas.

"Kami berharap keadaan ini terus berlanjut dalam beberapa hari mendatang," kata petugas pemadam kebakaran New South Wales di Twitter, Jumat.

Baca juga: Ilmuwan iklim peringatkan kebakaran besar Australia bisa jadi rutin

Badai kuat diperkirakan akan berlanjut di banyak daerah yang dilanda kebakaran di New South Wales dan Queensland, termasuk daerah-daerah yang belum mengalami hujan deras selama berbulan-bulan, kata Biro Meteorologi di NSW. Badai mengurangi sedikit kekeringan yang sudah berlangsung tiga tahun di negara bagian itu.

Sementara cuaca basah memberi bantuan bagi petugas pemadam kebakaran dan petani yang dilanda kekeringan, cuaca itu juga disertai bahaya, seperti banjir bandang dan pohon tumbang, yang banyak di antaranya hancur karena kebakaran hutan yang hebat.

Para petugas sebuah taman margasatwa harus menyelamatkan koala-koala dari banjir serta mendorong balik buaya-buaya dengan menggunakan sapu. 

Baca juga: Asap kebakaran hutan ganggu babak awal Australia Open
 
Hujan deras telah membantu membersihkan udara berasap di Australia. Tetapi Sydney, Canberra dan Melbourne pada Jumat masih berada dalam daftar 100 kota terpolusi di dunia, menurut peringkat polusi AirVisual untuk kota-kota utama dunia.

Melbourne, yang diselimuti oleh asap tebal pada awal pekan hingga mengganggu pertandingan kualifikasi Australia Terbuka dan kompetisi lainnya, diperkirakan akan kembali diselimuti oleh udara yang tidak sehat selama akhir pekan.

Kabut asap, yang melanda kota-kota besar Australia selama berminggu-minggu telah dilacak oleh NASA, yang mengitari dunia. Satelit-satelit badan antariksa itu pada Kamis (16/1) juga menunjukkan bahwa masih ada konsentrasi asap lebih rendah  di atas Samudra Pasifik.
 
Sumber: Reuters

Baca juga: Pakar tak ragukan perubahan iklim sebabkan kebakaran hutan Australia

Baca juga: Koala, walabi terancam punah akibat "bencana ekologis" Australia

Kebakaran Semak Australia Meluas


 

Pewarta : Atman Ahdiat
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar