Perjanjian pembagian kekuasaan di Sudan ditandatangani

id pembagian kekuasaan ,Sudan,Omar al-Bashir

Pemimpin aliansi koalisi oposisi Sudan Ahmad al-Rabie menandatangani kesepakatan politik sebagai bagian dari kesepakatan berbagi kekuasaan yang bertujuan memimpin negeri tersebut ke arah demokrasi setelah tiga dekade dalam kekuasaan autokrasi di Khartoum, Sudan, Rabu (17/7/2019). REUTERS/Stringer/ama/cfo (REUTERS/STRINGER)

Khartoum (ANTARA) - Koalisi oposisi utama serta dewan militer berkuasa Sudan pada Sabtu menandatangani perjanjian akhir mengenai pembagian kekuasaan.

Perjanjian itu membuka jalan bagi pembentukan pemerintahan peralihan setelah pemimpin negara itu yang lama berkuasa, Omar al-Bashir, digulingkan.

Stabilitas di Sudan, negara yang selama ini terbelenggu krisis ekonomi, dianggap sangat penting bagi kawasan bergolak, yang bergelut menghadapi konflik dan pemberontakan dari Tanduk Afrika hingga ke Mesir dan Libya.

Dewan Militer Peralihan (TMC) telah menjalankan kekuasaan di Sudan sejak April, yaitu ketika militer menggulingkan Bashir.

Bashir terguling dari kursi kekuasaan setelah gelombang unjuk rasa berlangsung selama berbulan-bulan untuk menentang kepemimpinannya. Puluhan pengunjuk rasa tewas pada masa-masa protes tersebut.

Bashir saat ini diburu atas kejahatan perang di Darfur, Sudan, oleh Mahkamah Pidana Internasional dan sedang menunggu untuk disidangkan atas dakwaan korupsi.

TMC dan koalisi oposisi utama, yang dikenal sebagai Kekuatan Kebebasan dan Perubahan (FFC), telah selama berbulan-bulan merundingkan pembagian kekuasaan.

Salah satu jenderal terkemuka Sudan, Mohamed Hamdan Dagalo, yang adalah wakil kepala TCM, serta perwakilan FFC, Ahmad al-Rabie, memaraf perjanjian itu pada 4 Agustus dan menjadi penandatangan utama pada Sabtu.

Acara penandatanganan itu dihadiri oleh sejumlah tokoh penting di kalangan regional dan internasional, termasuk Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed dan Presiden Sudan Selatan Salva Kiir.

Sumber: Reuters

Baca juga: Sumber: Oposisi Sudan calonkan Abdalla Hamdok sebagai perdana menteri

Baca juga: Sudan katakan 87 orang meninggal, 168 cedera dalam aksi protes 3 Juni

Pewarta : Tia Mutiasari
Editor: Gusti Nur Cahya Aryani
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar