61 event pariwisata di Solo gagal terlaksana

id Event pariwisata, batal terlaksana,Event solo

61 event pariwisata di Solo gagal terlaksana

Kepala Dinas Pariwisata Kota Surakarta Hasta Gunawan (dua dari kiri) saat memberikan keterangan kepada wartawan. ANTARA/Aris Wasita

Solo (ANTARA) - Puluhan event pariwisata di Kota Solo gagal terlaksana pada tahun ini akibat masih merebaknya kasus COVID-19 di dalam negeri.

"Kami hitung ada sekitar 61 event pariwisata yang gagal terlaksana akibat kondisi ini," kata Kepala Dinas Pariwisata Kota Surakarta Hasta Gunawan di Solo, Kamis.

Ia mengatakan event-event ini seharusnya digelar dari bulan Maret-Juni 2020. Sebagaimana diketahui, Pemerintah Kota Surakarta menetapkan kejadian luar biasa (KLB) pascaditemukan kasus positif COVID-19 pertama di kota tersebut.

Dia mengatakan event itu yang seharusnya digelar tersebut berpotensi menarik banyak wisatawan baik dalam maupun Luar negeri mengingat skala acaranya yang cukup besar.

"Beberapa event pariwisata yang gagal digelar di antaranya Grebeg Syawal Keraton Kasunanan Surakarta, Gebyar Bakdan Ing Balaikambang, Pekan Syawalan Jurug Solo Zoo, Bakdan Neng Solo, dan Festival Ketoprak," katanya.

Selain itu, event lokal yang juga gagal dilaksanakan di antaranya festival dalang cilik, festival hadrah, Solo Culinary Festival, Solo Menari, satu dekade pesta film Solo, Kampung Ramadhan, pameran produk UMKM kelurahan, dan HUT CFD.

"Sedangkan untuk event kesenian wayang orang dan ketoprak tetap diadakan secara virtual," katanya.

Selain itu, dikatakannya, akan ada event berskala internasional yang tetap digelar namun dilakukan secara virtual, salah satunya "Internasional Mask Festival" (IMF) yang rencananya diselenggarakan selama dua hari, yaitu tanggal 19-20 Juni 2020.

Sementara itu, event besar lain yaitu "Solo Batik Carnival", dikatakannya, sejauh ini belum dibahas lebih lanjut, apakah akan dibatalkan atau tetap diselenggarakan namun secara virtual. Jika mengikuti jadwal, seharusnya kegiatan tersebut dilaksanakan pada tanggal 17-19 Juli 2020.

"Kami menunggu perintah Wali Kota Solo. Kalau SBC digelar secara terbuka kemungkinan kecil bisa diadakan jika situasi Solo masih KLB," katanya.

Baca juga: Dishub siapkan infrastruktur program "buy the service"
Pewarta :
Editor: Achmad Zaenal M
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar