Gubernur Jateng minta mahasiswa ikut edukasi masyarakat

id Ganjar, mahasiswa KKN

Gubernur Jateng minta mahasiswa ikut edukasi masyarakat

Ganjar Pranowo saat melepas mahasiswa KKN UNS melalui daring di Solo, Selasa (2/6/2020) ANTARA/HO-Humas UNS

Solo (ANTARA) - Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo meminta para mahasiswa ikut mengedukasi masyarakat terkait pandemi COVID-19 yang masih berlangsung di dalam negeri.

"Kalau kata Bung Karno, 'beri saya 10 pemuda, maka saya akan guncang dunia'. Saya yakin mahasiswa UNS bisa ikut mengguncang dunia. Dalam hal ini bisa ikut menyelesaikan persoalan yang muncul akibat pandemi COVID-19," katanya pada pelepasan Mahasiswa KKN "Peduli COVID-19" tahap ketiga melalui daring di Solo, Selasa.

Ia mengatakan kaitannya dengan COVID-19, dengan adanya edukasi dari mahasiswa kepada masyarakat diharapkan masyarakat tidak perlu panik.

"Versi Google, (masyarakat) Jateng tingkat kelayabannya paling tinggi. Ini jadi pekerjaan pemerintah, kampus termasuk mahasiswa, yaitu mahasiswa KKN yang terjun ke masyarakat," katanya.

Ia mengatakan Pemerintah Provinsi Jawa Tengah memiliki program bernama "Jogo Tonggo" atau menjaga tetangga.

Menurut dia, semangat dari program ini adalah Pancasila dan gotong-royong.

"Kaitannya dengan program ini, harapannya mahasiswa bisa mengisi slot-slot yang kurang misalnya data kita kurang baik. Siapa tahu mahasiswa UNS yang tahu IT bisa tahu mana masyarakat yang dapat PKH (program keluarga harapan), bantuan provinsi/kota, selanjutnya bisa diklaster. Yang tidak dapat bantuan bagaimana," katanya.

Selain itu, dikatakannya, mahasiswa KKN bisa membantu masyarakat desa untuk membenahi sistem sekaligus mendata siapa petani, ibu hamil, menyusui, berapa balita, berapa jumlah orang tua yang ada di desa tersebut.

"Ini masyarakat kelompok rentan yang kita kelompokkan, yang ikut asimilasi, yang di-PHK, dirumahkan. Selanjutnya, mahasiswa melakukan asesment, kebutuhan pangan cukup atau tidak, kekuatan sosial untuk saling bantu seberapa besar dan ada berapa orang, yang sudah masuk bantuan pemerintah berapa," katanya.

Menurut dia, mahasiswa juga dapat menginventarisasi untuk menggerakkan ekonomi kecil dan mikro, pedagang, petani, nelayan, dan buruh kena PHK.

"Ajak mereka untuk 'bangun bisnis baru yuk'. Misalnya dengan mengajak teman yang aktif secara IT, saya juga sudah melibatkan sejumlah 'market place' dan mereka mau bekerja sama. Kalau kemarin-kemarin jualnya secara konvensional, saat ini dengan pendampingan mahasiswa para pelaku UMKM ini bisa jualan lewat 'market place'," katanya.

Sementara itu, Rektor UNS Jamal Wiwoho mengatakan "KKN Peduli COVID-19" ini memberangkatkan sebanyak 744 mahasiswa yang 73 persennya ada di Jawa Tengah.

"Kegiatan KKN di era COVID-19 diarahkan ke beberapa sektor, di antaranya ketahanan pangan dan mahasiswa bisa ikut Satgas COVID-19. Dalam hal ini, kampus dan pemda punya misi dan kepentingan yang sama dalam menghadapi pandemi COVID-19," katanya.

Ia mengatakan baik perguruan tinggi maupun pemerintah daerah harus secepatnya mencari solusi terbaik dari bencana ini.

"Tidak mungkin menghadapi corona dengan cara parsial, kerja sama merupakan amunisi ampuh untuk mengajak masyarakat keluar dari kepanikan dan egoisme. Di sini masyarakat harus diberi kesadaran bahwa peluang selamat lebih besar kalau orang di sekitar kita juga selamat," katanya.

Menurut dia, program Pemerintah Provinsi Jawa Tengah yaitu "Jogo Tonggo" dan program UNS bernama "Siskamling Corona" merupakan dua sisi mata uang yang memiliki kesamaan konsep, kemanusiaan, dan kepedulian sosial.

"Oleh karena itu, mari bangkit untuk mewujudkan kolaborasi antara akademisi, pemda, dan masyarakat. Mari menggerakkan potensi yang ada untuk melawan COVID-19," katanya.
Pewarta :
Editor: Antarajateng
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar