Disumpah secara daring, 170 dokter baru Undip diminta bersiap mengabdikan diri

id Sumpah dokter undip, sumpah dokter jarak jauh, sumpah dokter online

Disumpah secara daring, 170 dokter baru Undip diminta bersiap mengabdikan diri

Perwakilan dokter baru hadir langsung di Gedung Serba Guna Fakultas Kedokteran Undip Semarang, Senin, dalam pengambilan sumpah yang dilakukan secara daring. ANTARA/ I.C.Senjaya

Semarang (ANTARA) - Universitas Diponegoro (Undip) Semarang mengambil sumpah 170 dokter baru dari jarak jauh atau secara daring menyusul adanya pandemi COVID-19.

Dalam pengambilan sumpah angkatan ke-230 tersebut hanya lima perwakilan dokter baru yang hadir langsung di Gedung Serba Guna Fakultas Kedokteran Undip Semarang, di Semarang, Senin.

Pengambilan sumpah sendiri dipandu oleh Dekan Fakultas Kedokteran Undip Semarang Dwi Pudjonarko.

Baca juga: Dua dokter positif COVID-19 di Batang dinyatakan sembuh

Sementara para dokter baru lainnya mengambil sumpah secara langsung dari jarak jauh dengan menggunakan aplikasi konferensi video yang sudah disiapkan.

Dalam kegiatan tersebut, sambutan Rektor Undip Semarang dan perwakilan orangtua dokter baru juga disampaikan secara virtual.

Dekan Fakultas Kedokteran Undip Semarang Dwi Pudjonarko mengatakan pengambilan sumpah dokter secara daring ini merupakan yang pertama kalinya dilakukan oleh kampus ini.

Meski demikian, lanjut dia, Undip bukan perguruan tinggi pertama yang mengambil sumpah dokter baru secara virtual. "Undip ini perguruan tinggi kelima yang mengambil sumpah dokter baru secara virtual di tengah pandemi COVID-19," katanya.

Secara hukum, menurut dia, pengambilan sumpah secara daring ini sah. Kepada para dokter baru, ia berpesan untuk menyiapkan diri dalam menghadapi situasi yang terjadi saat ini.

"COVID-19 merupakan ujian bagi profesi dokter. Bersiaplah untuk mengabdikan diri," katanya.

Sementara Rektor Undip Semarang Yos Johan Utama dalam sambutan yang disampaikan secara virtual menyampaikan syukur karena pengambilan sumpah dokter batu ini bisa digelar di tengah keprihatinan bangsa.

Menurut dia, dokter merupakan profesi yang bermartabat. "Oleh karena itu harus diemban oleh seseorang yang mempunyai integritas tinggi," katanya.

Baca juga: Hasil tes virus corona negatif belum tentu tak terinfeksi
Baca juga: Tiga dokter wafat, diduga akibat terpapar COVID-19 dari pasien


Pewarta :
Editor: Mahmudah
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar