Pemain Spanyol gantung sepatu untuk perangi COVID-19

id Toni Dovale,Pemain asal Spanyol,COVID 19

Pemain Spanyol gantung sepatu untuk perangi COVID-19

Pesepak bola asal Spanyol Toni Dovale berpose dengan bola di depan apotek milik keluarganya di Coruna, Spanyol, Kamis (26/3/2020). (ANTARA/AFP/MIGUEL RIOPA)

Jakarta (ANTARA) - Pemain asal Spanyol Toni Dovale gantung sepatu dan menjadi apoteker untuk turut berperang di lini depan melawan pandemi COVID-19.

Lulusan sekolah farmasi berusia 29 tahun itu merupakan pemain klub divisi dua Thailand Royal Navy Thai FC, namun ia sedang mengunjungi keluarganya di Spanyol saat pandemi COVID-19 menyerang.

"Saya benar-benar sedang mengemasi barang-barang ketika situasi kemudian menjadi rumit," ujar mantan pemain Celta Vigo itu kepada AFP yang dipantau di Jakarta, Sabtu.

Baca juga: Skuat Barcelona siap potong gaji karena corona
Baca juga: Ronaldo dan Messi sumbang sekitar Rp17 miliar untuk lawan virus corona


Larangan bepergian membuat Dovale terperangkap di kampung halamannya di Coruna, Spanyol.

Meski Dovale telah menyelesaikan pendidikan tingginya di bidang farmasi empat tahun silam, ia belum pernah menjadi pekerja lapangan.

Sekarang, saat dunia sepak bola sedang terhenti, ia menyadari bahwa inilah saatnya menggunakan ilmunya untuk membantu kampung halamannya.

"Saya bermain di Asia, farmasi di sana berbeda dan saya tidak pernah berada cukup lama di Spanyol untuk bekerja. Dengan terhentinya sepak bola dan larangan bepergian, saya berkata kepada diri sendiri, "Sekarang Anda bisa mendapatkan pengalaman praktik dan melakukannya," tambahnya.

Cemas

Pandemi COVID-19 telah menewaskan lebih dari 4.800 orang di Spanyol, dan terdapat 64.000 kasus orang terinfeksi.

"Kami berada di situasi yang benar-benar menakutkan. Orang-orang yang bekerja dengan publik merasa cemas, dan orang-orang yang datang ke kami untuk meminta saran juga cemas," kata Dovale, yang sekarang bekerja di apotek milik keluarganya.

Dovale mengetahui dirinya berisiko terinfeksi, namun ia berusaha tidak memperlihatkan rasa takutnya.

Baca juga: Jumlah kematian akibat virus corona di Spanyol telah lebihi China
Baca juga: Krisis COVID-19, Spanyol perpanjang status darurat sampai 12 April


"Kita semua tahu bahwa tingkah laku kita di masa sulit menentukan siapa kita, dan bagi saya, saya perlu mengesampingkan rasa takut dan membantu dengan cara yang saya mampu," ujarnya.

Dovale pernah bermain untuk klub strata tertinggi Spanyol seperti Leganes dan Rayo Vallecano, sebelum kemudian pindah ke Sporting Kansas City di AS, dan juga pernah bermain di klub India Bengaluru, sebelum berlabuh di Thailand.

"Saya tidak tahu kapan olahraga akan bergulir lagi di (Asia) sana atau kapan orang-orang Eropa akan kembali diizinkan bepergian. Saya harap masalah ini berakhir sesegera mungkin dan saya dapat kembali bermain sepak bola," ucapnya sambil berharap.

Baca juga: Nadal dan Gasol galang dana untuk bantu Spanyol perangi virus corona
Baca juga: Grand Prix MotoGP Spanyol ditunda


 

Pewarta :
Editor: Antarajateng
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar