Pejabat Komite Olimpiade Jepang terjangkit corona, ini kronologinya

id Tashima ,Wakil Ketua Komite Olimpiade Jepang, Kozo Tashima,Dewan Asosiasi Sepak Bola Internasional

Pejabat Komite Olimpiade Jepang terjangkit corona, ini kronologinya

Seorang wanita mengenakan masker dengan latar belakang poster Olimpiade Tokyo 2020 saat menunggu bus di salah satu halte di kota Bangkok, Thailand (16/3/2020). ANTARA/AFP/Mladen Antonov/aa. (AFP/MLADEN ANTONOV)

Jakarta (ANTARA) - Wakil Ketua Komite Olimpiade Jepang Kozo Tashima mengatakan Selasa ini bahwa dia terpapar virus corona padahal selama ini muncul pertanyaan mengenai kesiapan Tokyo bisa menggelar Olimpiade Musim Panas itu dengan aman.

"Hari ini, hasil tes saya menunjukkan positif untuk virus corona baru," kata Tashima dalam satu pernyataan yang disiarkan lewat Asosiasi Sepak Bola Jepang yang dia ketuai, seperti dikutip AFP di Jakarta, Selasa.

"Saya mengalami demam ringan. Pemeriksaan menunjukkan ada gejala pneumonia, tetapi saya baik-baik saja. Saya akan berkonsentrasi kepada perawatan setelah mendapatkan nasihat dokter," kata dia.

Baca juga: PM Jepang mengaku G7 dukung OIimpiade sesuai jadwal

Pemerintah Jepang menegaskan bahwa Olimpiade Musim Panas yang sedianya diawali Juli nanti itu akan diselenggarakan sesuai dengan jadwal sekalipun muncul spekulasi luas bahwa perhelatan ini bisa ditunda atau bahkan dibatalkan karena virus corona.

Tashima mengaku bahwa dia selalu dalam perjalanan bisnis sejak 28 Februari, pertama ke Belfast guna menghadiri pertemuan tahunan Dewan Asosiasi Sepak Bola Internasional (IFAB).

Sejak 2 Maret dia mengunjungi Amsterdam demi pertemuan Persatuan Asosiasi-asosiasi Sepak Bola Eropa (UEFA) untuk menyampaikan presentasi lamaran Jepang menjadi tuan rumah Piala Dunia Putri 2023.

Pada 3 Maret, dia menghadiri rapat umum dengan badan yang sama.

"Di Amsterdam dan di Eropa pada awal Maret, tingkat kegugupan melawan virus corona baru itu tidak seperti sekarang," kata dia. "Orang masih mau berpelukan, berjabat tangan dan cium pipi."

Baca juga: IOC bersiap tinjau ulang dampak COVID-19 terhadap Olimpiade Tokyo

Dia kemudian bepergian ke Amerika Serikat guna menyaksikan tim putri Jepang beraksi dan melobi untuk Piala Dunia Putri itu sebelum kembali ke Jepang pada 8 Maret.

"Di Amerika Serikat, juga, perasaan krisis virus corona baru itu tidak seheboh sekarang," kata dia.

Staf pada badan sepak bola Jepang sudah bekerja dari rumah sebagai jaga-jaga dari viru itu, namun Tashima menyatakan dia beberapa kali ke kantor asosiasi sepak bola Jepang pekan lalu dan menghadiri berbagai pertemuan.

Sejak Minggu pekan lalu dia mulai panas dingin dan mengalami gejala demam ringan. Keesokan harinya pada Senin dia pergi ke rumah sakit dan menyampaikan riwayat perjalanannya belakangan ini.

Baca juga: Euro 2020 diundur setahun

Sewaktu pertemuan dengan UEFA, Tashima mengaku melihat kepala badan sepak bola Swiss dan Serbia yang keduanya sudah positif terpapar virus corona. Namun dia tak tahu bagaimana dia sendiri terpapar oleh virus corona.

Yang jelas hasil tes positif coronanya itu keluar Selasa.

"Saya memilih melawan penyakit ini seperti kebanyakan orang lakukan di Jepang dan seluruh dunia," kata dia sembari menambahkan harapannya bahwa keputusannya ini membantu memberantas stigma terhadap mereka yang terinfeksi corona.

Pengumuman dia itu muncul saat komite penyelenggara Olimpiade Tokyo 2020 bakal menurunkan skala seremoni-seremoni yang berkaitan dengan kirab Obor Olimpiade demi menghindari penyebaran virus itu.

Api obor itu sudah dinyalakan di Yunani dan akan tiba di Jepang utara Jumat pekan ini, sedangkan kirab akan dimulai 26 Maret dari Fukushima.

Baca juga: Atletik Inggris minta atlet tidak berlatih di luar negeri
Baca juga: Kualifikasi tinju Olimpiade ditangguhkan karena pandemi virus corona
Baca juga: 69,9 persen warga Jepang setuju Olimpiade 2020 ditunda


 

Pewarta :
Editor: Antarajateng
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar