Kapal nelayan Sumedang Agung terbalik tanpa ABK di Laut Karimunjawa

id kapal nelayan,laut jepara

Kapal nelayan Sumedang Agung terbalik tanpa ABK di Laut Karimunjawa

Tampak kapal "Sumedang Agung" ditemukan terbalik di Laut Karimunjawa, Kabupaten Jepara, Jawa Tengah, ditarik ke tepi pantai oleh nelayan setempat di dalamnya tidak ditemukan adanya awak kapal. (ANTARA/HO-Netizen)

Jepara (ANTARA) - Kapal nelayan mini pursein milik warga Jakarta dengan nama kapal "Sumedang Agung" ditemukan terbalik di Laut Karimunjawa, Kabupaten Jepara, Jawa Tengah, tanpa awak di dalamnya.

"Dari dalam kapal yang ditemukan nelayan hanyut terbawa arus ombak itu memang tidak ada nelayannya. Akan tetapi, di dalamnya terdapat delapan kartu identitas anak buah kapal," kata Kepala Pelaksana Harian Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Jepara Arwin Noor Isdianto di Jepara, Minggu.

Berdasarkan temuan KTP elektronik tersebut, kata dia, terdapat warga Tegal dan Cirebon, kemudian dikoordinasikan dengan BPBD Tegal atas temuan KTP-el tersebut.

Baca juga: Kapal Jepara-Karimunjawa kembali berlayar
Baca juga: Cuaca tak bersahabat, sejumlah wisatawan tertahan di Karimunjawa


Dari informasi yang diperoleh, katanya, kapal yang terdampar hingga laut Jepara itu merupakan kapal milik warga Jakarta yang mengalami kecelakaan di Laut Bangka.

Adapun jumlah ABK yang ikut kapal tersebut, sebanyak 11 orang dan sembilan orang di antaranya selamat dan dua orang hingga sekarang belum ditemukan.

Kepala Kepolisian Sektor Karimunjawa Polres Jepara Iptu Suranto membenarkan adanya temuan kapal nelayan tanpa ABK dengan posisi tengkurap yang ditarik nelayan hingga ke Karimunjawa.

Cuaca laut saat ini juga tengah terjadi gelombang tinggi sehingga kurang aman untuk aktivitas di laut.

Beberapa waktu lalu, nelayan asal Desa Karanggondang, Kecamatan Mlonggo, Jepara, juga ditemukan meninggal dunia setelah sebelumnya kapalnya ditemukan nelayan tanpa awak di Perairan Empu Rancak, Kecamatan Mlonggo.

Demi menjaga keselamatan diri, nelayan diimbau untuk tetap waspada saat melaut karena di perairan yang sama pada tahun 2018 juga terjadi kasus yang sama, nelayan hilang saat melaut dan perahu ditemukan terombang-ambing di laut tanpa awak.

Demi menjaga keselamatan selama melaut, nelayan juga diimbau untuk menggunakan jaket pelampung (life jacket) sehingga ketika tercebur ke laut karena terpeleset atau faktor lain maka peluang selamat masih cukup besar karena dirinya bisa mengapung lebih lama.
Pewarta :
Editor: Antarajateng
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar