Harga daging dan telur ayam di Solo kembali naik

id Harga daging ayam,solo

Harga daging dan telur ayam di Solo kembali naik

Penjual daging ayam di Pasar Gede Solo. ANTARA/Aris Wasita

Solo (ANTARA) - Harga daging dan telur ayam di Kota Solo mengalami kenaikan sejak beberapa hari terakhir menyusul kenaikan harga pakan hewan ternak tersebut.

"Kata distributornya harga pakan naik, sekarang harga daging ayam naik dari Rp32.000/kg menjadi sekitar Rp35.000/kg," kata salah satu pedagang Hartiningsing di Pasar Gede Solo, Kamis.

Ia mengatakan selain harga naik, saat ini juga terjadi penurunan volume pengiriman dari distributor. Meski demikian, ia enggan menyampaikan berapa penurunan volume pengiriman tersebut.

Menurut dia, kenaikan harga tidak hanya terjadi pada daging ayam broiler tetapi juga daging ayam kampung. Ia mengatakan untuk harga daging ayam kampung naik dari Rp60.000/kg menjadi sekitar Rp63.000-64.000/kg.

"Saya sendiri sengaja mengurangi stok dagangan karena kenaikan harga ini pasti membuat jumlah pembelian juga berkurang," katanya.

Pedagang lain Pariem berharap harga daging dan telur ayam bisa segera kembali stabil agar permintaan dari konsumen juga kembali normal.

"Sekarang saya hanya berani jual sedikit karena kalau terlalu banyak stok takut tidak laku. Apalagi kan harganya juga naik agak banyak," katanya.

Sementara itu, untuk telur ayam naik dari Rp21.000/kg menjadi Rp27.000/kg. Menurut dia, kenaikan harga sendiri terjadi secara bertahap.

Salah satu pedagang Lastri mengatakan kenaikan harga yang mencapai 25 persen tersebut juga berdampak pada penurunan pembelian oleh konsumen.

"Rata-rata yang biasanya beli 1 kg telur ayam, untuk saat ini hanya beli 1/2 kg. Jadi omzet saya juga turun. Harapannya ini bisa segera kembali normal," katanya.

Baca juga: Pinsar terapkan sistem buka-tutup stabilkan harga daging ayam di Jateng
Baca juga: Kembali normal, harga daging ayam ras di Purwokerto Rp32.000/kg

 
Pewarta :
Editor: Antarajateng
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar