ASEAN Para Games diundur, pelatnas pembinaan atlet NPCI berjalan terus

id APG diundur pelatnas ,pembinaan atlet NPCI berjalan terus

ASEAN Para Games diundur, pelatnas pembinaan atlet NPCI berjalan terus

Presiden NPC Indonesia Senny Marbun (tengah) didampingi Sekjen NPC Indonesia Rima Ferdianto (kiri) saat mmeberikan penjelasan soal pengunduran jadwal AGO Filipana di Kantor NPC Indonesia Solo, Selasa (11/2/2020). (ANTARA/Bambang Dwi Marwoto)

Solo (ANTARA) - National Paralympic Committee Indonesia (NPCI) menyebutkan para atlet yang menjalani pelatnas pembinaan sebaiknya tetap berjalan meski kegiatan multieven ASEAN Para Games (APG) 2020 di Filipina, diundur akibat wabah virus corona.

NPCI berharap program pelatnas APG tetap berjalan terus, sehingga tidak mengganggu performa para atlet dan opsi kedua atlet dipulangkan ke daerah masing-masing, kata Presiden NPCI, Senny Marbun, di Kantor NPCI Solo, Selasa.

"Kami menerima surat resmi pengunduran batas waktu hingga tidak ditentukan, kegiatan APG 2020 dari Presiden ASEAN Para Games Filipina (APSF) Osoth Bhavilai, pada Senin (10/2)," ucapnya.

Menurut Senny Marbun, pelaksanaan APG Filipina 2020, seharusnya digelar tanggal 18-24 Januari, kemudian mundur menjadi 21-27 Maret, tetapi sekarang diundur lagi dengan waktu hingga tidak terbatas.

Baca juga: 12 pemanah NPCI siap meraih medali di APG Filipina
Baca juga: Catur targetkan 10 emas ASEAN Para Games

"Kami memaklumi kondisi di Filipina sekarang. Bahkan, tempat yang akan menjadi venue kegiatan digunakan untuk isolasi warga yang terkena wabah virus corona. Kami menunggu sampai kapan wabah virus corona itu  hingga reda untuk bisa melakukan fundamental untuk Indonesia," kata Senny.

Sekjen NPC Indonesia Rima Ferdianto mengatakan APSF menawarkan dua opsi seluruh negara peserta APG, pertama diundur dengan batas waktu yang tidak ditentukan, karena menghadapi virus corona tidak bisa diketahui kapan mereda, dan even harus terselenggara di Filipina, tetapi menunggu virus mereda.

Jika virus corona sudah mereda, kata Rima, Filipina mempunyai kewajiban harus memberitahukan ke negara-negara peserta se-Asia Tenggara 60 hari sebelumnya. Jadi diundurnya waktu September, maka mereka pada Juli harus sudah memberitahu kepada negara peserta akan diadakan September.

Selain itu, ada tambahan syarat dari peserta negara Thailand dan Singapura, bahwa batas akhir pengunduran pada September 2020. Apabila melampau bulan itu, Thailand dan Singapura tidak bisa ikut. Karena kedua negara ini, tidak bisa menganggarkan kegiatan setelah September.

Rima mengatakan Presiden NPC Indonesia Senny Marbun sudah membalas surat pengunduran waktu even tersebut dengan memahami kondisi yang ada, dan situasi sekarang Indonesia juga setuju dengan opsi yang ditawarkan oleh APSF itu.

"Kami jadi menunggu wabah virus mereda, dan undangan 60 hari sebelum kegiatan digelar dari Filipina," katanya.

Rima mengatakan untuk mengatasi hal tersebut, para atlet yang dipersiapkan APG 2020 akan dipulangkan sementara ke daerahnya. NPC sekarang sedang membahas kapan atlet dipulangkan dan kapan dipanggil kembali, sedangkan atlet persiapan Paralimpik Tokyo Jepang masih berjalan terus dan tidak ada yang pulang.

Atlet Paralimpik Tokyo terus latihan di Solo dan APG Filipina baru dibahas kapan dipulangkan dan dipanggil kembali. Jika mereka terlalu lama dipulangkan ke daerah akan mengganggu performa para atlet.

"Kami masih mengajukan beberapa pola solusi ke Menpora untuk mengatasi hal ini," katanya. 

Baca juga: Tenis meja targetkan 12 emas di ASEAN Para Games
Baca juga: 24 pebulu tangkis fokus bersiap hadapi APG
Pewarta :
Editor: Antarajateng
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar