Galakkan antinarkoba, Pemkot Pekalongan "Goes to School"

id Pemkot Pekalongan, gerakan

Galakkan antinarkoba, Pemkot Pekalongan "Goes to School"

Wali Kota Pekalongan Saelany Machfudz disambut para pelajar MAN 1 Kota Pekalongan pada kegiatan gerakan antinarkoba. ANTARA/Kutnadi

Pekalongan (ANTARA) - Pemerintah Kota Pekalongan, Jawa Tengah, melalui program "Wali Kota Goes to School" terus menggalakkan gerakan antinarkotika dan obat berbahaya di sekolah-sekolah sebagai upaya mencegah penyalahgunaan barang itu di kalangan pelajar.

Mengawali tahun 2020, kata Wali Kota Pekalongan Saelany Machfudz di Pekalongan, Senin, pemkot akan terus menebar semangat antinarkoba di sekolah-sekolah sebagai antisipasi pencegahan dan penyalahgunaan barang memabukkan itu di kalangan pelajar.

"Kami sangat bangga melihat sebanyak 1.200 siswa Madrsah Aliah Negeri (MAN) 1 yang menggelorakan kegiatan gerakan antinarkoba. Kami yakin para pelajar sudah tahu dengan dampak negatif penggunaan narkoba," katanya.

Baca juga: Seorang kapolsek ditangkap, diduga terlibat peredaran narkoba

Kegiatan gerakan pencegahan ini, menurut dia, harus terus ditingkatkan oleh semua pihak, termasuk ustaz dan dai dalam memberikan ceramahnya agar selalu menyisipkan materi antinarkoba.

"Ini (penyalahgunaan narkoba) harus kita cegah sungguh-sungguh. Saat ini kondisi masyarakat terlihat tenang namun peredaran narkoba bisa masuk dari mana pun," katanya.

Oleh karena itu, kata dia, kepala sekolah dan guru dapat andil memberikan pengawasan dan pemahaman kepada siswanya terhadap dampak negatif narkoba.

Kepala Sekolah MAN 1 Kota Pekalongan Akhmad Najid menyampaikan ucapan terima kasihnya kepada pemkot yang telah ikut memperhatikan para pelajar melalui pemahaman dan pengetahuan melalui pendekatan agamis dan keilmuan.

"MAN 1 Kota Pekalongan kini sudah ada boarding school oleh 200 santri yang akan kami jadikan tim untuk pencegahan narkoba. Ini sesuai dengan visi sekolah MAN 1, yaitu Narkoba Haram, Narkoba adalah Neraka," katanya.

Pada kegiatan "Wali Kota Goes to School" jajaran Pemerintah Kota Pekalongan, para guru, dan siswa diakhiri dengan deklarasi gerakan antinarkoba.

Baca juga: Enam tersangka kasus narkoba termasuk residivis diperiksa Polresta Surakarta
Baca juga: Medina Zein konsumsi obat bipolar sesuai izin dokter
Pewarta :
Editor: Mahmudah
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar