Kerajinan sarung batik Pekalongan tembus pasar global

id Sarung bati, Pekalongan

Kerajinan sarung batik Pekalongan tembus pasar global

Wali Kota Pekalongan Saelany Machfudz pada kegiatan Batik Busines Meeting. (Foto: Kutnadi)

Pekalongan (ANTARA) - Kerajinan sarung batik khas asal Kota Pekalongan, Jawa Tengah, kini sudah menembus pasar global, khususnya di kawasan Asia,' kata Kepala Bidang Perdagangan pada Dinas Perdagangan, Koperasi, Usaha Kecil dan Menengah (Dindagkop dan UKM) Kota Pekalongan Sri Haryati

"Produk sarung batik ini sudah diekspor ke sejumlah negara seperti ke Thailand, Singapura, Korea, Malaysia, India, Tiongkok, Saudi Arabia, Dubai, dan Hongkong," katanya di Pekalongan, Sabtu.

Menurut dia, produk sarung batik memiliki potensi yang cukup besar untuk dijual ke pasar ekspor dan diminati pasar perdagangan global, khususnya di kawasan Asia.

Pemkot melalui Dindagkop-UKM telah melakukan beragam upaya untuk mengekspansi tujuan ekspor sarung batik, tidak hanya ke negara di kawasan Asia saja, namun juga ke negara lainnya seperti Afrika.

Baca juga: ASN Kota Pekalongan wajib pakai sarung batik

"Sejumlah kawasan di dunia kini sudah mulai dijajaki oleh pelaku ekspor sebagai tujuan pangsa sarung batik," katanya.

Ia mengatakan adanya instruksi Wali Kota Pekalongan mewajibkan aparatur sipil negara (ASN) memakai sarung batik setiap hari Jumat juga berpengaruh terhadap meningkatnya minat pecinta sarung batik dan kepopuleran produk kerajinan ini.

Selain sarung batik, kata dia, komoditi ekspor asal Kota Pekalongan adalah tekstil yang kini sudah menembus seperti ke Korea, India, Vietnam, Tiongkok, Singapura, dan Bangladesh.

"Adapun jumlah nilai ekspor yang sudah dicapai hingga September 2019 sekitar 15.98 juta dolar AS," katanya.

Baca juga: Jateng ajak duta wisata promosikan sarung batik
Baca juga: Warga Pekalongan diajak jaga keaslian sarung batik


 
Pewarta :
Editor: Antarajateng
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar