Para kiai diimbau tidak hanya ajarkan agama

id wagub jateng,gus yasin,Ekotren

Para kiai diimbau tidak hanya ajarkan agama

Wakil Gubernur Jawa Tengah Taj Yasin Maimoen saat memberi keterangan pers usai memimpin rapat di Purwokerto, Jumat (11/10/2019). ANTARA/Sumarwoto

Semarang (ANTARA) - Wakil Gubernur Jawa Tengah Taj Yasin Maimoen mengimbau kalangan kiai agar tidak hanya mengajarkan agama saja kepada para santri, melainkan juga mengedukasi berbagai hal, termasuk memberikan pelatihan beberapa keterampilan.

"Saya berharap, para kiai dapat mengedukasi para santrinya, tidak hanya mengajarkan agama, tapi juga keterampilan lainnya, termasuk ekonomi. Jika ada permasalahan maka Islam bisa menjadi penyelesaiannya," katanya di Semarang, Senin.

Menurut Gus Yasin, sapaan akrab Wagub Jateng, tantangan santri Indonesia ke depan akan semakin berat pada era digitalisasi dan globalisasi.

Baca juga: Pemprov mendorong Program Ekotren untuk bantu pertumbuhan ekonomi Jateng

Oleh karena itu, lanjut dia, para santri tidak hanya dituntut mahir membaca kitab dan belajar agama, namun harus mampu menguasai keterampilan di berbagai bidang.

"Mari kita tunjukkan bahwa santri bisa mewarnai segala lini, termasuk sektor ekonomi. Pada era sekarang ini, para santri tidak lagi dituntut berlari, tapi harus mampu meloncat, serta mampu menjaga NKRI dan menjadi penerus tokoh-tokoh nasional," ujar politikus Partai Persatuan Pembangunan.

Gus Yasin menyampaikan pada era revolusi industri seperti sekarang, santri harus inovatif dan kreatif.

Terkait dengan hal itu, Pemerintah Provinsi Jawa Tengah mendorong Program Ekonomi Pesantren (Ekotren) untuk membantu pertumbuhan ekonomi di provinsi setempat.

"Selain untuk menumbuhkan kemandirian pesantren, Program Ekotren juga diarahkan untuk membantu menaikkan pertumbuhan ekonomi Jateng, yang ditargetkan mencapai angka tujuh persen," katanya.

Baca juga: 10,80 persen penduduk Jateng berada di garis kemiskinan
Baca juga: Pertama di Indonesia, Jateng siap jadi rujukan Perda Provinsi Cerdas
Pewarta :
Editor: Mahmudah
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar