Untuk operasi pasar, Bulog Surakarta siapkan 37.000 ton beras

id Bulog, rencana operasi pasar

Untuk operasi pasar, Bulog Surakarta siapkan 37.000 ton beras

Karyawan memeriksa kualitas beras di gudang Perum Bulog Subdivisi Regional Gorontalo di Kota Gorontalo, Gorontalo, Selasa (2/7/2019). ANTARA FOTO/Adiwinata Solihin/wsj.

operasi pasar kan untuk menjaga stabilisasi harga di pasaran. Jadi harga yang kami jual lebih rendah tetapi kualitasnya sama-sama medium
Solo, Jateng (ANTARA) - Perum Bulog Subdivre III Surakarta, Jawa Tengah, menyiapkan sekitar 37.000 ton beras untuk kebutuhan operasi pasar (OP) menyusul kenaikan harga komoditas pokok tersebut di pasaran.

"Program operasi pasar ini sebetulnya sudah rutin dijalankan Bulog sejak awal tahun. Hanya saja untuk saat ini program itu kembali digencarkan," kata Kepala Perum Bulog Subdivre III Surakarta M Akbar Said di Solo, Jateng, Selasa.

Menurut dia, untuk kegiatan operasi pasar mendatang itu, Bulog menyediakan sebanyak 31.000 ton yang berasal dari cadangan beras pemerintah (CBP), sedangkan beras komersial dengan kualitas premium disiapkan sebanyak 6.000 ton.

Akbar mengatakan saat ini perkembangan harga beras di pasaran mulai mengalami peningkatan seiring banyak petani yang gagal panen akibat kemarau panjang.

"Bahkan, di beberapa pasar saat ini beras medium sudah ada yang menembus angka Rp10.000/kg," katanya.

Baca juga: Harga beras naik, pedagang Pekalongan siap operasi pasar

Sedangkan pada operasi pasar nanti, harga beras yang dijual oleh Bulog lebih terjangkau, yaitu Rp8.100/kg.

"Memang tujuan dari kegiatan operasi pasar kan untuk menjaga stabilisasi harga di pasaran. Jadi harga yang kami jual lebih rendah tetapi kualitasnya sama-sama medium," katanya.

Ia mengatakan untuk memperoleh beras dengan harga tersebut, masyarakat maupun distributor dapat melakukan pembelian di gudang serta kantor Bulog terdekat.

"Kami menjual beras tersebut baik untuk kebutuhan ritel maupun grosir," katanya.

Sebelumnya, berdasarkan pantauan di pasaran harga beras medium jenis IR 64 dijual dengan harga Rp10.800/kg, beras premium Rp11.000/kg, beras mentik wangi Rp12.000/kg, dan beras naga delanggu dijual dengan harga Rp12.000/kg.

Baca juga: Bulog siap gelar OP di lima kabupaten
Baca juga: Kendalikan harga beras, operasi pasar dilanjutkan
Baca juga: Pemkot tekan harga beras lewat OP
Pewarta :
Editor: Hari Atmoko
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar