Risiko kematian ibu dan bayi di Brebes tinggi

id Risiko AKI AKB, Brebes

Risiko kematian ibu dan bayi di Brebes tinggi

Bupati Brebes Idza PrIyanti menerima plakat "Gerakan Ikut Keluarga Berencana" dari Perwakilan BKKBN Jateng. ANTARA/Kutnadi

Brebes (ANTARA) - Risiko angka kematian ibu dan angka kematian bayi (AKI AKB) di wilayah Kabupaten Brebes, Jawa Tengah, kini masih relatif tinggi sehingga permasalahan itu perlu mendapat perhatian semua pihak dan harus diselesaikan bersama oleh semua komponen yang terkait dengan kesehatan ibu dan bayi.

Kepala Bidang Keluarga Berencana dan Kesehatan Reproduksi (KBKR) Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) Jateng Nanik Budi Hastuti di Brebes, Selasa, mengatakan bahwa selama 2019, AKI di Brebes berada di peringkat dua di Jateng dengan sebanyak 17 kasus.

"Adapun AKB berada pada peringkat empat dengan 97 kasus. Oleh karena, persoalan AKI dan AKB masih menjadi PR (pekerjaan rumah) di Brebes," katanya.

Baca juga: AKI tergolong rendah, Pemkot Magelang tingkatkan kesadaran warga mengonsumsi ikan

Ia mengatakan kasus "empat terlalu" yaitu terlalu muda hamil dan melahirkan, terlalu tua, terlalu banyak anak, dan terlalu rapat jarak kelahiran, serta kasus "tiga terlambat" yaitu terlambat mengambil keputusan, terlambat sampai ke tempat rujukan, terlambat mendapat penanganan) menjadi faktor kuat tingginya AKI dan AKB.

BKKBN, kata dia, akan terus berupaya untuk memperkuat pemahaman masyarakat tentang penggunaan alat kontrasepsi salah satunya melalui pertemuan dengan para kader KB.

"Efek samping penggunaan kontrasepsi merupakan isu yang sering dibahas di masyarakat. Tidak jarang, kekhawatiran yang tidak mendapatkan penjelasan komprehensif berujung pada keengganan calon akseptor dalam memilih dan menggunakan alat dan obat kontrasepsi," katanya

Menurut dia, secara nasional telah disepakati empat komponen prioritas ruang lingkup kesehatan reproduksi yaitu kesehatan ibu dan bayi baru lahir, keluarga berencana, kesehatan reproduksi remaja, dan pencegahan serta penanganan penyakit menular seksual termasuk HIV/AIDS.

Terabaikannya permasalah kesehatan reproduksi, kata dia, berpotensi menurunkan kualitas sumber daya manusia Indonesia yang diamanatkan Presiden Jokowi pada program "Nawa Cita" kelima.

Bupati Brebes Idza Priyanti mengatakan pemkab berkomitmen dan serius pada upaya pemenuhan hak dan peningkatan kesehatan reproduksi khususnya di wilayahnya.

"Masih tingginya angka kematian ibu pada saat hamil dan melahirkan menjadi fokus pemkab. Adapun upaya itu menekan risiko kematian ibu dan bayi adalah dengan perencanaan keluarga melalui penggunaan alat kontrasepsi," katanya.

Baca juga: Perlu peran lintas sektoral turunkan angka kematian ibu hamil
 
Pewarta :
Editor: Achmad Zaenal M
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar