Dokter: Jamaah haji perbanyak air putih dalam perjalanan ke tanah air

id haji

Dokter: Jamaah haji perbanyak air putih dalam perjalanan ke tanah air

Suasana di ruang perawatan anggota jamaah yang sakig di Klinik Kesehatan Haji Indonesia Daerah Kerja Mekkah. ANTARA/ Hanni Sofia

Purwokerto (ANTARA) - Dokter spesialis saraf dr. Untung Gunarto Sp.S. MM mengingatkan para jamaah haji untuk memperbanyak konsumsi air putih selama perjalanan pulang ke Tanah Air guna menghindari dehidrasi terutama bagi penderita riwayat stroke.

"Dehidrasi dapat berdampak buruk, terutama bagi penderita riwayat stroke, karena kondisi dehidrasi yang juga disertai perubahan tekanan darah yang fluktuatif dikhawatirkan dapat memicu stroke," katanya di Purwokerto, Rabu.

Karena itu, dokter Untung yang praktik di RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Kabupaten Banyumas tersebut mengingatkan agar jamaah haji khususnya penderita riwayat stroke agar menjaga asupan air minum selama perjalanan.

"Bagi penderita yang pernah stroke harus menghindari dehidrasi dan risiko diare selama perjalanan, sedangkan pada penderita hernia nucleus pulposus (HNP), atau yang sering disebut saraf terjepit harus memperhatikan posisi tubuh selama perjalanan," katanya.

Selain itu kata dia, jamaah haji juga perlu memperhatikan kondisi fisik dan stamina selama perjalanan kembali ke tanah air.

"Segera laporkan kepada petugas kesehatan jika mengalami gejala tertentu," katanya.

Dia juga menambahkan, sejumlah masalah kesehatan yang banyak dialami setelah melakukan perjalanan jauh adalah vertigo, migren dan nyeri kepala tegang.
"Pemicunya biasanya disebabkan oleh stres situasional saat perjalanan. Sehingga sangat perlu dan disarankan untuk mengelola stres selama perjalanan," katanya.

Sementara itu, Kantor Kementerian Agama Kabupaten Banyumas, Provinsi Jawa Tengah menginformasikan bahwa jamaah haji Banyumas akan tiba di Tanah Air mulai 7 September 2019 mendatang.

Kepala Kantor Kemenag Kabupaten Banyumas Imam Hidayat melalui Kasi Penyelenggaraan Haji dan Umroh Kemenag Banyumas, Purwanto Hendro Puspito mengatakan rombongan haji asal Banyumas yang tergabung di kloter 67, 68 dan 69 akan mendarat pada 7 September 2019.

Setelah itu, kata dia, jamaah haji yang tergabung dalam kloter 70 akan mendarat pada 8 September 2019.

"Sementara jamaah haji yang tergabung dalam kloter 96 akan mendarat di indonesia pada 15 September 2019," katanya.

Baca juga: Jemput jamaah haji, PPIH Banyumas siapkan ambulans dan tenaga medis
Baca juga: Pascapemulangan, kesehatan jamaah haji Banyumas terus dipantau hingga 14 hari

Pewarta :
Editor: Antarajateng
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar