Awas, gelombang tinggi masih berpotensi di selatan Jateng-DIY

id Tinggi gelombang, gelombang tinggi

Awas, gelombang tinggi masih berpotensi di selatan Jateng-DIY

Ilustrasi - Gelombang tinggi di perairan selatan Kabupaten Cilacap, Jawa Tengah. (Foto: Sumarwoto)

Cilacap (ANTARA) - Gelombang laut selatan Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta masih tinggi meskipun mengalami penurunan dari beberapa waktu sebelumnya, kata Kepala Kelompok Teknisi BMKG Stasiun Meteorologi Cilacap Teguh Wardoyo.

"Jika sebelumnya tinggi gelombang di wilayah perairan selatan Jateng-DIY maupun Samudra Hindia selatan Jateng-DIY berpotensi mencapai 4 - 6 meter, dalam beberapa hari terakhir berkisar 2,5 - 4 meter dan diprakirakan masih akan berlangsung hingga beberapa hari ke depan," katanya di Cilacap, Jateng, Selasa (14/7).

Menurut dia, kondisi tersebut dipengaruhi oleh kemunculan pusat tekanan rendah di Samudra Pasifik utara Papua serta pola angin di selatan ekuator umumnya dari arah timur hingga selatan dengan kecepatan 4 - 25 knot.

Bahkan, kata dia, gelombang tinggi diprakirakan masih akan sering terjadi karena pengaruh angin timuran masih kuat serta perbedaan tekanan udara antara belahan bumi utara dan belahan bumi selatan masih tinggi.

"Kami prakirakan bulan Juli hingga Agustus merupakan puncak musim angin timuran di wilayah perairan selatan Jateng-DIY dan Samudra Hindia selatan Jateng-DIY," katanya.

Baca juga: BMKG Cilacap prediksi Juli - Agustus puncak musim angin timuran

Terkait dengan hal itu, Teguh mengimbau nelayan untuk tetap memerhatikan informasi prakiraan tinggi gelombang yang dikeluarkan BMKG sebelum berangkat melaut.

Dia juga mengimbau semua pihak yang melakukan aktivitas di laut untuk memperhatikan risiko angin kencang dan gelombang tinggi terhadap keselamatan pelayaran, yakni nelayan tradisional yang menggunakan perahu berukuran kecil agar mewaspadai angin dengan kecepatan di atas 15 knot dan tinggi gelombang lebih dari 1,25 meter.

"Jika memungkinkan, nelayan diimbau untuk tidak melaut terlebih dahulu karena tinggi gelombang lebih dari 1,25 meter sangat berbahaya bagi kapal berukuran kecil," katanya.

Selain itu, operator tongkang diimbau agar mewaspadai angin dengan kecepatan lebih dari 16 knot dan tinggi gelombang di atas 1,5 meter. Kapal feri diminta waspada kecepatan angin lebih dari 21 knot dan tinggi gelombang di atas 2,5 meter dan kapal ukuran besar seperti kapal kargo atau pesiar waspada kecepatan angin lebih dari 27 knot dan tinggi gelombang di atas 4 meter.

"Dimohon kepada masyarakat yang tinggal dan beraktivitas di pesisir, sekitar area yang berpeluang terjadi gelombang tinggi serta wilayah pelayaran padat, agar tetap selalu waspada. Kami akan terus memantau perkembangan gelombang tinggi tersebut dan akan segera menginformasikannya kepada masyarakat jika ada perkembangan lebih lanjut," katanya. 

Baca juga: Gelombang tinggi rusak warung semipermanen di pantai Kebumen
Pewarta :
Editor: Mahmudah
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar