800 tangki air bersih untuk antisipasi kekeringan di Klaten

id BPBD Klaten, kekeringan

800 tangki air bersih untuk antisipasi kekeringan di Klaten

Truk tangki BPBD Klaten saat menyalurkan air bersih ke rumah warga terdampak kekeringan (ANTARA/Dokumentasi BPBD Klaten)

Klaten (ANTARA) - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Klaten menyiapkan 800 tangki air bersih untuk mengatasi kekeringan di wilayah tersebut yang diprediksi berlangsung hingga Oktober 2019.

"Ini merujuk pada SK Bupati Klaten dengan Nomor 360/684 Tahun 2019 Tanggal 20 Mei 2019 tentang Status Siaga Bencana Kekeringan di Wilayah Kabupaten Klaten Tahun 2019 terhitung sejak 1 Mei-31 Oktober 2019," kata Kepala Bidang Kedaruratan dan Logistik BPBD Kabupaten Klaten Sri Yuwana Haris di Klaten, Minggu.

Berkaitan dengan hal tersebut, BPBD sesuai dengan kewenangan dan tupoksinya, sudah melakukan penyaluran air bersih sejak Senin (27/5) hingga Jumat (21/6).

"Untuk lokasi sasaran 'dropping' air bersih ke sebanyak tujuh desa di wilayah Kecamatan Jatinom, Kemalang, dan Bayat," katanya.

Ia mengatakan air yang sudah disalurkan ke tujuh desa tersebut berjumlah 56 tangki. Sebanyak tujuh desa tersebut, yaitu Desa Kendalsari, Sidorejo, Tegalmulyo di Kecamatan Kemalang, Desa Bandungan, Temuireng, Socokanci di Kecamatan Jatimon, dan Desa Ngerangan di Kecamatan Bayat.

Berdasarkan prakiraan Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) puncak kemarau di Kabupaten Klaten pada Agustus 2019.

"Dengan demikian, melihat situasi dan kondisi di lapangan maka setiap harinya BPBD Kabupaten Klaten baru menerjunkan tiga tim atau tiga unit mobil 'dropping' yang masing-masingnya terdiri dari dua tangki atau setiap harinya enam tangki air," katanya.

Selama Juli-Oktober, pihaknya menerjunkan lima tim yang masing-masing tim menyalurkan tiga tangki air bersih.

Ia mengatakan anggaran penyaluran air bersih dari Kabupaten Klaten pada tahun ini Rp200 juta untuk 800 tangki tersebut.

"Harapannya kuota 800 tangki ini cukup untuk memenuhi permintaan warga sampai dengan tanggal 31 Oktober 2019," katanya.

Ia mengatakan jika dibandingkan dengan tahun lalu, jumlah desa yang menerima penyaluran air bersih lebih banyak tahun lalu yang mencapai 23 desa di sembilan kecamatan.

"Meski demikian, jika dilihat dari jumlah airnya untuk tahun ini lebih banyak karena tahun lalu hanya 748 tangki. Ini karena untuk tahun 2019 desa sasaran penyaluran air bersih tidak sama antara satu dengan yang lain jika dibandingkan dengan sasaran tahun 2018," katanya.

Baca juga: Delapan desa di Cilacap krisis air bersih

Baca juga: 360 desa bakal alami kekeringan, BPBD Jateng sudah antisipasi sejak dini


 
Pewarta :
Editor: Antarajateng
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar