Keluarga Ani Yudhoyono mohon doa rakyat Indonesia

id Ani Yudhoyono,ibu negara,istri sby,kanker darah,nuh singapura

Keluarga Ani Yudhoyono mohon doa rakyat Indonesia

Juru Bicara Partai Demokrat Imelda Sari saat memberikan keterangan pers di NUH, Singapura (1/6/2019) (ANTARA/Yunianti Jannatun Naim)

Singapura (ANTARA) - Keluarga besar Ani Yudhoyono mohon doa dari rakyat Indonesia menyusul wafatnya Ibu Negara periode 2004-2014 tersebut di Singapura, Sabtu (1/6) setelah menjalani perawatan National University Hospital sejak beberapa bulan lalu.

“Keluarga besar Bapak Sarwo Edhi Wibowo mohon doanya dari masyarakat Indonesia, kami mohon maaf atas kesalahan Ibu Ani Yudhoyono baik yang disengaja maupun tidak,” kata Juru Bicara Partai Demokrat Imelda Sari di saat memberikan keterangan pers di NUH Singapura, Sabtu.

Imelda mengatakan, saat ini seluruh keluarga besar Sarwo Edhi Wibowo baik adik maupun kakak Ani Yudhoyono telah berada di NUH, Singapura.

Sampai saat ini, seluruh keluarga besar sedang menanti rencana selanjutnya terkait pemulangan jenazah Ani Yudhoyono.

“Bagaimana rencana selanjutnya akan kami beritahukan kepada rekan-rekan media yang telah hadir di sini dan telah menantikan perkembangan selanjutnya nanti komunikasi langsung dengan Bapak (SBY) dan juga keluarga,” katanya.

Imelda mengatakan di NUH juga telah hadir sejumlah Menteri Kabinet Indonesia Bersatu bahkan diinformasikan beberapa yang lain juga akan bergabung di rumah sakit tempat Ani dirawat.

Sebelumnya, Imelda Sari tampak menangis ketika memasuki gedung National University Hospital Singapura.

Imelda berjalan tergesa-gesa sambil menangis dan langsung menuju ruang ICU sampai kemudian kabar meninggalnya Ani diterima.

Ani Yudhoyono menghembuskan napas terakhir pada Sabtu, 1 Juni 2019 sekitar pukul 11.50 waktu Singapura karena menderita penyakit kanker darah.
 
Pewarta :
Editor: Achmad Zaenal M
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar