BMKG: Hujan masih mungkin guyur Jateng

id Bmkg, hujan, kemarau

BMKG: Hujan masih mungkin guyur Jateng

BMKG (id.wikipedia.org)

Semarang (Antaranews Jateng) - Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Stasiun Klimatologi Semarang memprakirakan hujan masih akan terjadi di sejumlah wilayah di Jawa Tengah meski telah memasuki awal musim kemarau.

Kepala Seksi Data dan Informasi Stasiun Klimatologi Semarang Iis Widya Harmoko di Semarang, Kamis, mengatakan meski telah memasuki kemarau, hujan masih tetap mungkin terjadi.

Meski demikian, kata dia, salah satu kemungkinan penyebab terjadinya hujan yakni pertemuan massa udara yang membawa uap air dari perairan NTT dan bagian utara Papua.

"Ada pertemuan massa udara di wilayah perairan Pasifik," katanya.

Sementara jika dilihat dari grafis prakiraan cuaca, kata dia, hujan masih mungkin terjadi saat kemarau dengan curah di bawah 50 mm.

Curah hujan pada dasarian pertama kemarau, lanjut dia, berada di bawah 50 mm.

Jumlah tersebut akan terus turun hingga mencapai puncak kemarau.

"Saat kemarau, curah hujan diprakirakan berada di bawa 150 mm per bulan," katanya.

Adapun kemarau, lanjut dia, diprakirakan berlangsung hingga Oktober 2018.

Musim hujan diprakirakan akan mulai terjadi pada November atau dasarian ke-32 pada tahun 2018.
 
Pewarta :
Editor: Antarajateng
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar