Presiden Belarusia Kutuk Serangan Militer AS terhadap Suriah

id presiden belarusia, militer as, suriah

Presiden Belarusia Kutuk Serangan Militer AS terhadap Suriah

Pemandangan menunjukkan bus-bus yang terbakar ketika sedang dalam perjalanan untuk mengevakuasi orang sakit dan terluka dari desa-desa Suriah yang terkepung, al-Foua dan Kefraya, setelah mereka diserang dan dibakar, di provinsi Idlib, Suriah, dalam f

Minsk, Belarusia, ANTARA JATENG - Presiden Belarusia Alexander Lukshenko mengutuk serangan rudal AS ke Suriah, kata layanan pers kepresidenan pada Selasa (11/4).

"Ketika saya mendengar mengenai itu, saya sangat menyesalkan. Untuk menangani masalah dalam negeri melalui kebijakan luar negeri yang agresif bukan cara yang benar," kata Lukashenko, sebagaimana dikutip dari Xinhua, Rabu pagi.

"Amerika sendirian atau bahkan bersama sekutu NATO terdekatnya tak bisa mengambil-alih atau memerintah seluruh dunia. Orang mesti mengawasi nafsunya dan menangani tempat kepentingannya sangat kuat. Dan mereka berdusta terutama di Amerika Utara," katanya.

Amerika Serikat pada Jumat (7/4) menembakkan peluru kendali dari dua kapal perusaknya di Laut Tengah ke satu pangkalan udara, yang dikatakan Presiden AS Donald Trump sebagai tempat serangan senjata kimia maut dilancarkan pada Selasa.

Washington mengatakan pemerintah Suriah adalah pihak yang melakukan serangan gas beracun tersebut di kota Khan Sheikhoun di provinsi Idlib yang dikuasai para pemberontak. Serangan menewaskan sedikitnya 70 orang, yang sebagian besar di antaranya adalah warga sipil, termasuk anak-anak.

Komando Angkatan Darat Suriah telah membantah bertanggung jawab atas serangan.

Pemimpin Spiritual Iran Ayatollah Ali Khamenei pada Minggu (9/4) mengatakan serangan rudal AS terhadap satu pangkalan udara Suriah adalah kesalahan strategis.

"Tindakan Amerika ada kesalahan strategis, sebab mereka mengulangi kesalahan para pendahulu mereka," kata jejaring Ali Khamenei, yang mengutip pernyataannya.

Karena Eropa sekarang menghadapi ancaman pelaku teror, maka AS juga takkan jauh dari ancaman tersebut, tambah Pemimpin Spiritual Iran itu.

Menteri Luar Negeri Suriah Walid Al-Moallem pada Kamis mengatakan serangan udara Suriah belum lama ini ke kota kecil yang dikuasai gerilyawan di Provinsi Idlib di bagian barat-laut Suriah mengenai gudang gerilyawan yang berisi bahan kimia. Tapi Al-Moallem membantah Angkatan Udara Suriah menggunakan gas beracun selama serangan itu.
Pewarta :
Editor:
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar