Dirjen Hubla : Kepala Syahbandar Muara Angke akan Dicopot

id dirjen hubla kepala syahbandar muara angke akan dicopot

Dirjen Hubla : Kepala Syahbandar Muara Angke akan Dicopot

Kepala Kesyahbanadaran dan Otoritas Pelabuhan (KSOP) Muara Angke Deddy Junaedi di kantornya pada Senin (02/01/2016). (ANTARA News/Try Reza Essra)

Jakarta Antara Jateng - Kepala Kesyahbanadaran dan Otoritas Pelabuhan (KSOP) Muara Angke Deddy Junaedi membantah klaim bahwa dia tidak ada di pelabuhan saat Kapal Mesin (KM) Zahro Express yang terbakar di wilayah perairan Jakarta Utara.

Deddy menyatakan bahwa dia selalu bersiaga di wilayah kerjanya saat kapal yang berangkat menuju Pulau Tidung itu terbakar kemarin.

"Bagaimana tidak ada di tempat, saya bolak-balik di sini. Saya ada di kantor, jangan bilang tidak ada. Itu bisa dibilang fitnah. Saya seharian di sini," katanya saat dikonfirmasi ANTARA News di kantornya, Senin.

Deddy menegaskan bahwa dia menjalankan tugasnya sebagai kepala kesyahbandaran, jabatan yang dia pegang sejak dua bulan lalu.

"Saya sudah menjalankan tugas sesuai prosedur. Dua hari saya selalu di sini. Saya bingung dengan pernyataan begitu," katanya tentang klaim bahwa dia tidak ada di pelabuhan saat kecelakaan terjadi.

Direktur Jenderal Perhubungan Laut Kementerian Perhubungan Tonny Budiono mengatakan Deddy akan diberhentikan dari jabatan Kepala Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan Muara Angke mulai Selasa (3/1) karena dinilai melanggar disiplin.

Deddy dinilai melanggar disiplin karena tidak berada di Pelabuhan Muara Angke saat KM Zahro Express terbakar di wilayah perairan Jakarta Utara kemarin.

"Mulai besok akan dicopot. Kita tunjuk pelaksana tugas. Sudah ada calonnya, tinggal dilantik. Kita akan keluarkan SK," kata Tonny.
Pewarta :
Editor: Totok Marwoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar