Pangdam I/BB Tindak Tegas Prajurit Beking Penimbun Solar

id pangdam ibb tindak tegas prajurit beking penimbun solar

Pangdam I/BB Tindak Tegas Prajurit Beking Penimbun Solar

Pangdam I/Bukit Barisan Mayjen TNI Istu Hari Subagio bersama Kapolda Sumut Irjen Pol Syarief Gunawan (kiri) memeriksa pasukan pada apel bersama gelar pasukan pengamanan VVIP dalam rangka kunjungan kerja Presiden Susilo Bambang Yudhoyono ke wilayah be

"Saya akan menjatuhkan sanksi hukuman yang cukup berat terhadap prajurit yang melanggar," katanya dalam temu pers di Makodam I/BB, Medan, Senin.

Menurut Pangdam, dirinya tidak akan membiarkan adanya prajurit yang terlibat dan ikut "bermain" atau melindungi pelaku penimbunan BBM solar yang merugikan pemerintah.

Hal ini, jelasnya, melanggar ketentuan hukum yang berlaku di lingkungan TNI-AD dan juga merusak nama baik Kodam/BB.

"Jadi, saya tidak akan membiarkan prajurit di lingkungan Kodam I/BB melakukan perbuatan yang tidak terpuji," ucap Mayjen TNI Istu.

Pangdam juga telah membentuk tim untuk melakukan tugas investigasi terhadap penembakan empat anggota Yonif 134/Tuah Sakti (TS) yang dilakukan Anggota Brimob Polda Kepulauan Riau (Kepri).

"Ini dilakukan untuk mengetahui secara lebih jelas mengenai penembakan yang dilakukan anggota Brimob Polda Kepri terhadap empat prajurit Yonif 134/TS," ujar mantan Gubernur Akademi Militer (Akmil).

Sebelumnya, empat anggota Yonif 134/TS ditembak oleh anggota Brimob Polda Kepri, Minggu (21/9) malam.

Saat itu, anggota Brimob Polda Kepri melakukan penggerebekan penimbunan BBM solar di depan perumahan Cipta Asri Jalan Trans Barelang Tembesi Batu Aji, Kota Batam.

Namun pada saat bersamaan dua anggota Yonif 134/TS, Pratu Ari Kusbianto dan Prada Hari Sulistyo yang baru selesai melaksanakan apel di Makoyonif, pulang ke rumahnya di Daerah Bengkong Laut.

Di tengah perjalanan, kedua prajurit TNI-AD itu berhenti untuk melihat kerumunan di depan perumahan Cipta Asri.

Tidak diketahui penyebabnya, tiba-tiba keduanya terlibat cekcok dengan anggota Brimob dan terjadi penembakan terhadap kedua anggota Yonif 134/TS tersebut.

Kemudian, Praka Eka Basri dan Praka Eka Saputra juga ditembak di depan Markas Brimob Polda Kepri.

Keempat anggota Yonif 134/TS yang mengalami luka tembak, yakni Praka Eka Basri (luka robek di kepala akibat dikeroyok, paha kiri tembus kebelakang karena tembakan).

Pratu Ari Kusbianto (luka dua tembakan di pergelangan kaki kiri atas dan bawah), Prada Hari Sulistyo (luka tembak jari telunjuk kaki kanan) dan Praka Eka Saputra (luka tembak pada paha sebelah kanan).

Keempat prajurit yang mengalami luka tembak itu, saat ini masih menjalani perawatan di RSUD Fatimah Tembesi Batu Aji Kota Batam. (M034/J008)

Pewarta :
Editor: Totok Marwoto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar