ANTARA TV | TWITTER | Facebook | SIGN IN
Minggu, 22 Oktober 2017

Wall Street Journal Laporkan Israel Danai Pemberontak Suriah

| 263 Views
id israel,danai pemberontak suriah
Wall Street Journal Laporkan Israel Danai Pemberontak Suriah
Pasukan Israel bersiaga saat terjadi bentrokan dengan pengunjuk rasa Palestina menyusul aksi protes solidaritas terhadap tahanan Palestina yang ditahan Israel, di kota Betlehem, Tepi Barat, Senin (17/4/2017). (REUTERS/Ammar Awad)

Jakarta, ANTARA JATENG - Berita tentang rumah sakit Israel yang merawat pemberontak Suriah telah beredar, namun laporan Wall Street Journal mengungkap bahwa Israel mendanai para pemberontak, bahkan para pemberontak mengatakan mereka "tidak akan bertahan" tanpa bantuan tersebut.

Menurut laporan Wall Street Journal, Israel secara diam-diam memberikan bantuan kepada pemberontak Suriah di Dataran Tinggi Golan selama bertahun-tahun, dengan tujuan untuk mempertahankan kekuatan persahabatan di zona penyangga, menjaga ISIS dan pasukan yang selaras dengan Iran di teluk.


Dukungan tersebut bersifat substansial dan langsung, di mana menurut laporan itu, dukungan diberikan berupa dana tunai, makanan, bahan bakar dan persediaan medis, yang nyatanya beberapa kelompok bersenjata dan sebagian besar penduduk sipil di wilayah tersebut bergantung pada bantuan Israel.


Adapun laporan The Wall Street Journal tersebut berdasarkan temuan dan informasi yang diberikan oleh setengah lusin pemberontak dan tiga orang yang akrab dengan pemikiran Israel.


Mereka mengatakan bahwa transaksi rahasia Israel dengan pemberontak dimulai pada awal 2013 di bawah mantan Menteri Pertahanan Moshe Ya'alon dan terus ada sampai hari ini. Tujuannya, untuk menjaga kelompok pro-Iran, seperti Hizbullah, jauh dari perbatasan.


Sumber-sumber ini mengatakan kepada Wall Street Journal bahwa sebuah unit khusus dipahat dari tentara Israel untuk mengawasi operasi bantuan tersebut. Selain itu, Israel dikatakan telah mempertimbangkan situasi tersebut cukup jauh sebelumnya sehingga menetapkan sebuah anggaran khusus untuk diinvestasikan dalam upaya itu.


Pemberontak di Suriah mengatakan kepada Wall Street Journal bahwa Fursan al-Joulan (Knights of the Golan) adalah kelompok utama yang berkoordinasi dengan Israel dan menerima dana sekitar 5.000 dollar per bulan, namun kelompok ini tidak menerima dukungan dari negara-negara Barat lainnya dan tidak terafiliasi dengan tentara Suriah.


"Israel berdiri di pihak kita dengan cara yang heroik. Kami tidak akan bertahan tanpa bantuan Israel," kata juru bicara kelompok tersebut, Moatasem al-Golani kepada Wall Street Journal. 


Al-Golani mengatakan bahwa kerja sama dimulai ketika pejuang yang terluka dari kalangan kelompok tersebut berhasil mencapai perbatasan Israel, di mana mereka meminta bantuan dari tentara Israel yang berbicara dalam bahasa Arab. Korban luka-luka tersebut dirawat secara medis di Israel, sekaligus membuka saluran rahasia tersebut.


Fusan al-Joulan dikatakan memiliki sekitar 400 pejuang dan mempertahankan aliansi longgar dengan empat kelompok lain di sisi perbatasan Suriah dan Israel, yang semuanya dilaporkan menerima sejumlah bantuan dari Israel. 


Tidak seperti Fursan al-Joulan, beberapa kelompok mendapat keuntungan dari dukungan Barat dan berafiliasi dengan Tentara Suriah, menurut laporan itu.


Sementara bantuan medis Israel kepada orang-orang Suriah yang terluka yang tiba di perbatasan telah menjadi pengetahuan umum sejak awal perang sipil, informasi baru yang merinci kedalaman dukungan Israel untuk pemberontak ini dapat meningkatkan ketegangan dengan pemerintah Suriah dan pasukan Presiden Bashar Assad.


Informasi tersebut juga menguak dengan siapa Israel telah secara teknis berada dalam keadaan perang selama beberapa dekade.


Serangan udara Israel telah menargetkan pasukan di Suriah dalam banyak kesempatan, terutama yang bertujuan pengiriman senjata ke Hizbullah Libanon.


Seorang sumber mengkonfirmasi Wall Street Journal bahwa uang melintasi perbatasan ke Suriah namun digunakan untuk tujuan kemanusiaan. Namun, pejuang pemberontak menentang klaim ini, dengan mengatakan bahwa dana tersebut digunakan untuk membayar gaji dan membeli amunisi.


The Wall Street Journal melaporkan, tentara Israel tidak akan mengomentari klaim pemberontak tersebut, namun mereka berkomitmen untuk mengamankan perbatasan Israel.


"Mereka berkomitmen menjaga perbatasan dan mencegah pembentukan sel teror serta pasukan yang bermusuhan, selain memberikan bantuan kemanusiaan kepada Orang-orang Suriah yang tinggal di daerah itu," ungkap laporan itu. Demikian dilaporkan Haaretz.

Editor: Antarajateng

COPYRIGHT © ANTARA 2017


Komentar Pembaca